Kamis, 31 Mei 2018

Laporan Terbaru CIA Sebut Korut Tolak Denuklirisasi


Laporan Terbaru CIA Sebut Korut Tolak Denuklirisasi
Laporan CIA menyebut Korut akan menolak melakukan denuklirisasi dalam waktu dekat. Foto/Istimewa


WASHINGTON - Sebuah penilaian dari badan intelijen Amerika Serikat (AS), CIA, menyimpulkan bahwa Korea Utara (Korut) tidak berniat menyerahkan senjata nuklirnya dalam waktu dekat. Temuan ini bertentang dengan pernyataan terbaru Presiden Donald Trump bahwa Pyongyang bermaksud untuk melakukannya di masa depan.

"Semua orang tahu mereka tidak akan melakukan denuklirisasi," kata seorang pejabat intelijen yang membaca laporan itu, yang diedarkan awal bulan ini, beberapa hari sebelum Trump membatalkan pertemuan yang semula dijadwalkan seperti dikutip dari NBC News, Rabu (30/5/2018).

Laporan ini mencakup pertimbangan kemungkinan konsesi yang mungkin ditawarkan Korut untuk menunjukkan niat baik. Satu opsi yang dilaporkan bakal ditawarkan Kim adalah membuka waralaba hamburger di Pyongyang sebagai isyarat niat baik.

Trump selama ini dikenal sebagai seorang pecinta makanan cepat saji. Ia bahkan pernah berucap, selama kampanye presiden, ingin berbicara tentang burger dengan pemimpin Korut sambil membahas tentang nuklir.

Sementara terkait nuklir, analisis menunjukkan bahwa tujuan langsung yang lebih realistis bagi Kim adalah melihat kembali kemajuan yang dicapai oleh program senjata nuklir negara itu baru-baru ini, kata para pejabat.

"Jika Korea Utara tidak setuju dalam pernyataan bersama yang menjabarkan denuklirisasi - yaitu, menyingkirkan senjata nuklir mereka, setelah mereka dikendalikan oleh elemen internasional - maka saya tidak berpikir kita akan pergi sangat jauh," kata Chris Hill, mantan duta besar untuk Korea Selatan (Korsel).

Laporan ini muncul setelah seorang ahli nuklir terkemuka berpendapat bahwa proses perlucutan senjata milik Korut akan memakan waktu selama 15 tahun. Hal itu disebabkan karena sifat meluas program nuklir.

Laporan CIA juga menjabarkan serangkaian insentif yang dapat ditawarkan AS dan Korsel kepada Korut untuk melucuti senjata, termasuk infrastruktur dan bantuan pertanian.

"Ini pada dasarnya adalah beberapa analis yang sangat cerdas yang menawarkan tebakan terbaik mereka," kata seorang pejabat intelijen.

Laporan tersebut juga menilai Kim Jong-un mungkin akan menawarkan investasi terbatas kepada AS di Korut, khususnya di bidang infrastruktur.

"AS dan Korsel kemungkinan akan fokus pada pengiriman makanan - mungkin melalui PBB - dan pembangunan pertanian lainnya," kata laporan itu.

AS juga dapat menawarkan insentif ekonomi, termasuk bantuan sanksi.

Laporan itu mengatakan para pejabat Korut dalam pembicaraan awal tidak akan menuntut AS menarik semua pasukannya dari Korsel, dan mereka tidak diharapkan untuk melakukannya dalam KTT awal. 

Laporan itu juga mengatakan bahwa Presiden Korsel Moon Jae-in merasa yakin dia menikmati hubungan yang kuat dengan Kim Jong-un. Korsel pun sedang mempertimbangkan deklarasi resmi untuk mengakhiri perang antara kedua negara.

Terkait laporan itu, CIA dan Gedung Putih menolak untuk berkomentar.

Seorang mantan pejabat senior yang telah diberi pengarahan tentang pendekatan AS ke Korut mengakui bahwa badan-badan intelijen AS tidak percaya Kim akan pernah membuang semua senjata nuklirnya.

"Aku selalu bertanya-tanya: Bagaimana cara pemerintah menata lingkaran itu?" kata mantan pejabat itu.

Pertanyaan besar yang masuk ke negosiasi, kata pejabat itu, adalah bagaimana Gedung Putih akan menghadapi keengganan Korut untuk denuklirisasi sambil mempertahankan garis publik Trump yang membutuhkan langkah seperti itu.

Trump tampaknya mengakui dilema itu dalam sambutannya pekan lalu di mana dia mengatakan Korut mungkin tidak harus segera denuklirisasi dan bahwa program nuklirnya dapat dihapus selama jangka waktu tertentu.

AS juga telah memutuskan untuk menjatuhkan tuntutan hak asasi manusia sebagai bagian dari perundingan, menurut seorang pejabat dan mantan pejabat. Ini adalah langkah yang sangat signifikan ketika berurusan dengan negara yang AS percaya menahan antara 80.000 dan 120.000 tahanan di kamp-kamp kotor.

Mantan pejabat itu mengatakan bahwa pendekatan AS terhadap Korut dipecah menjadi beberapa fase, yang masing-masing akan membawa gerakan bantuan dan sanksi yang sesuai.

Pertama, pemerintahan Trump ingin Korut mendeklarasikan semua rincian program nuklirnya, membuang bahan fisil dan menutup beberapa situs.

AS akan menekan untuk inspeksi internasional dan penghapusan senjata nuklir secara bertahap. Pihak AS ingin semua tetapi menghilangkan bahan fisil di Korea Utara.

Pertanyaan terbuka, kata mantan pejabat, adalah bagaimana dan apakah akan menekan Kim untuk mempertanggungjawabkan dan melepaskan senjata kimia dan biologisnya. Setelah Trump mengkritik kesepakatan nuklir Iran karena gagal memperhitungkan program rudal Iran, akan sulit baginya untuk mencapai kesepakatan nuklir dengan Korut yang mengabaikan senjata pemusnah massal lainnya.





Credit  sindonews.com




Tidak ada komentar:

Posting Komentar