Senin, 28 Mei 2018

Kapal Perang China Tantang AS di Laut China Selatan



Kapal Perang China Tantang AS di Laut China Selatan
Kapal perang China menantang dua kapal AS yang mendekat pulau-pulau buatan di Laut China Selatan (LCS). Foto/Istimewa


BEIJING - Militer China mengumumkan mereka telah mengirim kapal perang untuk menantang dua kapal Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) yang berlayar di perairan Laut China Selatan. China mengklaim Laut China Selatan sebagai bagian dari wilayahnya.

"China menghadapi kapal-kapal Amerika dan memperingatkan mereka untuk pergi," kata Kementerian Pertahanan Nasional China dalam sebuah pernyataan yang dipasang di situsnya seperti dikutip dari New York Times, Senin (28/5/2018).

Meski begitu rincian lain dari pertemuan itu tidak segera jelas.

Dua kapal AS - kapal perusak USS Higgins dan kapal penjelajah USS Anitetam - melintas dalam jarak 12 mil laut Kepulauan Paracel, sebuah kepulauan di bagian utara perairan Laut Cina Selatan yang disengketakan di lepas pantai Vietnam.

Dua kapal perang Amerika itu melakukan manuver yang dikenal sebagai "operasi kebebasan navigasi." Operasi, yang masa pemerintahan Obama agak membatasi tetapi yang dikerahkan lagi di bawah Presiden Trump, dimaksudkan untuk melakukan apa yang AS katakan adalah haknya di bawah hukum internasional.

China, yang klaimnya terhadap pulau-pulau di Kepulauan Parasel dan Spratly tidak diakui, berpendapat bahwa bagian dalam 12 mil laut merupakan pelanggaran wilayah negara di bawah Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut.

Juru bicara utama untuk Kementerian Pertahanan Nasional China, Kolonel Senior Wu Qian, mengatakan bahwa Amerika Serikat secara serius melanggar kedaulatan China.

"Kapal-kapal angkatan laut Amerika Serikat Antietam dan Higgins masuk tanpa izin pemerintah China ke wilayah perairan" di sekitar pulau-pulau itu, yang China sebut Kepulauan Xisha, kata Kolonel Wu dalam pernyataannya.

Militer China, katanya, akan teguh dan tak tergoyahkan dalam tekadnya untuk memperkuat konstruksi kesiapan operasional laut dan udara di pulau-pulau itu.

Dalam beberapa bulan terakhir, China telah bertekad untuk mempertahankan klaimnya di Laut Cina Selatan. Beijing telah memperkuat dan mempersenjatai pangkalan-pangkalannya di Kepulauan Paracel dan lebih jauh ke selatan di Kepulauan Spratly, meskipun berbagai pulau, terumbu karang, laut dalam, dan batuan luar lainnya juga diklaim oleh Vietnam, Filipina, Taiwan dan lainnya.

Pada 18 Mei, China mengumumkan bahwa untuk pertama kalinya mereka mendaratkan pembom strategis H-6K di sebuah pos terdepan di Paracels, Woody Island. Pada awal bulan ini, AS juga secara resmi memprotes pengerahan rudal dan peralatan radar di tiga pulau buatan China yang dibangun di Kepulauan Spratly.

Pejabat Amerika menuduh Beijing melanggar janji pemimpin China, Xi Jinping, yang dibuat pada tahun 2015 ketika ia mengatakan Negeri Tirai Bambu itu tidak berniat untuk melakukan militerisasi wilayah yang disengketakan. Sebagai pembalasan atas penempatan itu, Pentagon pekan lalu membatalkan undangan untuk China berpartisipasi dalam latihan angkatan laut multinasional musim panas ini di dekat Hawaii.

Pada bulan April, kapal dan pesawat China menantang tiga kapal Angkatan Laut Australia saat mereka melakukan perjalanan ke pelabuhan di Vietnam. 





Credit  sindonews.com




Tidak ada komentar:

Posting Komentar