Senin, 21 Mei 2018

Suriah Anggap Serangan Israel sebagai Tindakan Agresi


Suriah Anggap Serangan Israel sebagai Tindakan Agresi
Dubes Suriah untuk Rusia, Riad Haddad menyatakan, pihaknya menganggap serangan udara, yang dilakukan oleh Israel di Suriah sebagai tindakan agresi. Foto/Istimewa


DAMASKUS - Duta Besar Suriah untuk Rusia, Riad Haddad menyatakan, pihaknya menganggap serangan udara, yang dilakukan pada 10 Mei oleh Israel di Suriah sebagai tindakan agresi. Israel menuturkan, serangan itu menargetkan basis Iran yang ada di Suriah.

Haddad menyatakan, apa yang dilakukan Israel adalah tindakan agresi dan merupakan pelanggaran terhadap kedaulatan Suriah. Damaskus, menurut Haddad, siap merespon serangan semacam itu di masa depan.

"Suriah memiliki kedaulatannya sendiri. Setiap serangan dari luar terhadap wilayah Suriah adalah agresi. Pasukan kami, termasuk pertahanan udara, melindungi langit dan tanah Suriah. Kami akan mengusir agresi apa pun terhadap Suriah, di mana pun itu akan terjadi," ucap Haddad, seperti dilansir Sputnik pada Minggu (20/5).

Pada 10 Mei, Angkatan Udara Israel menghancurkan puluhan apa yang mereka sebut fasilitas Iran di Suriah, setelah pasukan Iran diduga menembakkan 20 roket ke posisi Pasukan Pertahanan Israel di Dataran Tinggi Golan, yang berada di bawah pemerintahan Israel.

Ketegangan antara Tel Aviv dan Teheran meningkat akhir-akhir ini, dengan Israel menuduh Iran memiliki pasukan di Suriah. Teheran telah membantah klaim ini sebagai tidak berdasar, meskipun mengakui mengirim penasehat militer untuk melatih pasukan yang setia kepada Damaskus.





Credit  sindonews.com







Tidak ada komentar:

Posting Komentar