Jumat, 18 Mei 2018

Afrika Selatan: Aksi Israel di Gaza Seperti Nazi ke Kaum Yahudi


Para pengunjuk rasa menggelar aksinya di dekat Kedutaan Besar AS untuk mengutuk kekerasan Jalur Gaza yang menyebabkan puluhan orang Palestina tewas, di Manila, Filipina, 17 Mei 2018. (AP Photo/Bullit Marquez)
Para pengunjuk rasa menggelar aksinya di dekat Kedutaan Besar AS untuk mengutuk kekerasan Jalur Gaza yang menyebabkan puluhan orang Palestina tewas, di Manila, Filipina, 17 Mei 2018. (AP Photo/Bullit Marquez)

CB, Jakarta - Partai berkuasa di Afrika Selatan, Kongres Nasional Afrika (ANC), mengatakan, aksi kebrutalan Israel di perbatasan Gaza mirip seperti dilakukan oleh Nazi Jerman terhadap warga Yahudi.
ANC dalam pernyataannya mengatakan, Angkatan Bersenjata Israel telah melakukan pembunuhan massal ketika berhadapan dengan warga Palestina yang melakukan unjuk rasa damai pada Senin, 14 Mei 2018.


Kawat besi di kamp konsentrasi milik NAZI pada perang dunia ke-2. Pada perang tersebut jutaan orang Yahudi dan ras lain yang berbeda dengan ras arya mati sia-sia di kamp ini, 10 Desember 2014. REUTERS.
"Kami menyaksikan dengan penuh ketidakpercayaan ada aksi brutal, pembunuhan massal oleh tentara Israel terhadap warga Palestina. Aksi ini mirip dilakukan Nazi Jerman kepada kaum Yahudi," bunyi pernyataan ANC seperti dikutip Jewish Telegraphic Agency, Kamis, 17 Mei 2018.
Afrika Selatan, Senin, memanggil pulang duta besarnya untuk Israel sambil menunggu perkembangan lebih lanjut. Pemanggilan itu sebagai bentuk protes atas sikap Israel terhadap pembunuhan yang dilakukan terhadap warga sipil Palestina. Selain Afrika Selatan, Turki juga melakukan hal serupa.
Pekerja memeriksa emas batangan diambil Dari Yahudi oleh Nazi. 9news.com.au
Menanggapi keputusan pemerintah Afrika Selatan, kelompok payung Yahudi Afrika Selatan, South African Jewish Board of Deputies dan Zionist Federation, mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama, mereka menyalahkan keputusan pemerintah menarik Duta Besar.
"Penarikan Duta Besar itu keterlaluan dan menunjukkan standar ganda pemerintah kita terhadap negara Yahudi," bunyi pernyataan mereka.

Kelompok ini menambahkan, "Mereka kehilangan nyawa warga sipil, kita mengakui Israel sebagai sebuah negara berdaulat yang memiliki hak mempertahankan perbatasan dan warga sipilnya. Israel berhadapan dengan bahaya nyata yang dilakukan oleh Hamas. Pendukung mereka menyerbu pagar keamanan dan menyerang warga sipil Israel."




Credit  tempo.co




Tidak ada komentar:

Posting Komentar